Ketakutan Kanker Payudara Kebenaran atau Mitos?

Setiap kali saya berganti Ginekolog, saya mengisi formulir riwayat medis yang menakutkan dengan mengetahui reaksi dokter baru saya setelah dia melihat bahwa kedua nenek saya menderita kanker

payudara. “Apakah Anda sering memeriksa payudara Anda?” “Kamu harus sangat berhati-hati”, “Sini angkat tangan dan biarkan aku melihat” menyodok menyodok …

Walaupun saya senang atas kepedulian mereka, saya harus mengakui bahwa menakutkan untuk berpikir bahwa Anda dianggap berisiko tinggi terkena

perawatan kanker spesifik payudara. Pada bulan Juni tahun ini, saya berusia

30 dan saya tidak dapat mulai memberi tahu Anda semua perubahan aneh yang terjadi pada tubuh saya. Beberapa terlalu aneh dan pribadi untuk disebutkan, tetapi sekitar sebulan yang lalu saya menemukan

massa aneh di payudara kiri saya. Sekarang ini bukan hal yang aneh bagi saya karena saya biasanya memiliki payudara yang agak kental, terutama karena waktu dalam sebulan semakin dekat. Jadi saya pikir itu hanya

benjolan alami saya yang hanya sedikit terasa kental dan saya tidak terlalu peduli. Tiga minggu kemudian namun masih ada dan bahkan

lebih jelas. Jadi, untuk menangkal segala kemungkinan bahwa itu adalah imajinasiku yang mempermainkan aku, aku bertanya pada ibuku apakah dia merasakan sesuatu dan dia melakukannya.

Saya memutuskan untuk tidak menjadi berdesir dengan ketakutan tentang apa arti kemungkinan massa yang tidak diketahui di dada saya, tetapi kepribadian panik saya mendapatkan yang terbaik dari saya dan

kadang-kadang dan saya akan membayangkan diri saya kehilangan semua rambut saya yang telah saya habiskan begitu banyak waktu dan uang yang diurus, kemungkinan tidak bisa punya anak, dan yang terburuk kehilangan payudaraku yang dengan cepat kuingat dengan

membayangkan diriku dengan payudara palsu. Vena dan dangkal! … ya saya tahu. Saya menegur diri sendiri karena memikirkan hal-hal seperti itu dan fokus pada Tuhan dan kehidupan dan berpikir positif. Mungkin bukan apa-apa.

Hari pengangkatan saya yang sangat dinanti-nantikan datang. Ketika saya menunggu di ruang pemeriksaan untuk dokter saya, saya berbaring

di tempat tidur dengan jubah saya terbuka ke depan dan menyibukkan diri dengan SMS dan mengingat-ingat untuk menjaga pikiran saya dari yang negatif. Tiga puluh menit kemudian dokter saya berjalan dengan

grafik di tangan dan berkata, “Kamu tinggal di mana?” Kataku Queens. Dia berkata, “Untuk Berapa lama?” Butuh waktu beberapa saat untuk berpikir. Saya tidak siap untuk pertanyaan-pertanyaan

itu. Saya mengharapkan sesuatu yang lebih di sekitar, “Berapa lama Anda memiliki benjolan?”, “Siapa lagi di keluarga Anda yang menderita kanker payudara?”, “Melihat ada cairan aneh?”

Melihat ekspresi bingung di wajah saya, dokter kandungan saya menjelaskan bahwa alasan mengapa dia bertanya adalah karena wanita yang tinggal di Queens dan Long Island semua atau sebagian besar

hidup mereka dua kali lebih mungkin terkena kanker payudara daripada wanita di wilayah lain di New Kota York. Saya terkejut! “Aku sama sekali tidak menyadarinya,” kataku dan memberitahunya bahwa aku hanya tinggal di Queens selama 2 tahun terakhir dan menghabiskan

sebagian besar hidupku di Karibia. Dia kemudian mulai memeriksa kedua payudaraku, mulai dari kanan dan kiri. Dia dengan cepat merasakan massa serta yang lain di suatu tempat di tengah payudara kiri saya. Dia membuat saya merasakannya juga dan ya! tentu ada sesuatu di

sana. Bukan benjolan atau bola tapi itu sesuatu. Dia bertanya apakah saya minum kafein. Saya menjawab setuju dan mengatakan kepadanya bahwa saya memiliki setidaknya satu cangkir sehari memberi dan mengambil beberapa hari di sana-sini ketika saya lebih suka teh. Dia mengatakan kepada saya bahwa kafein telah diketahui membuat payudara kental. Sekali lagi, saya terkejut akan hal itu.

Dia juga mengatakan kepada saya bahwa mengonsumsi 600 mg Vitamin E setiap hari juga akan membantu mencegah kanker payudara. Jijik lainnya! Dia juga bertanya apakah saya mengenakan bra kabel. Saya mengatakan kepadanya “Sepanjang waktu” dia kemudian mengatakan bahwa saya perlu mendapatkan bra tanpa kabel karena bra

yang dikabel diketahui memberikan tekanan ekstra pada kelenjar payudara dan dapat menyebabkan kanker payudara juga. Namun satu lagi yang mengejutkan!

Dia tidak pernah menyebutkan atau bahkan membesarkan kakek-nenek saya, jadi saya mengajukan diri informasi itu kalau-kalau dia ketinggalan. Dia kemudian bertanya kepada saya pada usia berapa mereka didiagnosis. Saya bertanya-tanya apakah itu penting, apakah mereka memilikinya dan itu membuat saya berisiko tinggi! Saya mengatakan satu didiagnosis pada usia 84 dan yang lain sekitar 60. Dia dengan acuh tak acuh mengatakan “OK mereka berdua sudah melewati usia menopause”. Saya seperti “baik-baik saja”, bertanya-tanya apakah itu sekarang berarti saya tidak lagi berisiko tinggi. Bicara tentang bingung.

Pada akhir pemeriksaan, dia menjelaskan bahwa meskipun saya terlalu muda untuk melakukan mammogram karena kepadatan payudaraku, dia tetap menjadwalkannya bersama dengan sonogram hanya untuk berada di sisi yang aman. Jantungku berdetak kencang ketika dia menulis rujukan, masih gugup dan kewalahan oleh informasi membingungkan yang baru saja aku terima serta mammogram yang tertunda ini yang telah kudengar tentang kisah-kisah horor tentang hal itu. Dua hari kemudian saya muncul untuk “mamo” dan “sono” saya dan meskipun dokter mengatakan bahwa tes tidak pernah 100% akurat, saya bersyukur kepada Tuhan bahwa hasilnya negatif dan tidak menunjukkan kelainan.

Meskipun saya merasa lega, saya masih sedikit bingung dan sangat khawatir. Bahkan jika hasil yang kurang sempurna adalah negatif maka mengapa saya memiliki benjolan? mungkinkah tesnya salah? dan apakah saya benar-benar kurang berisiko terkena kanker payudara karena kedua kakek nenek saya didiagnosis setelah menopause? dan apakah saya benar-benar harus membeli seluruh koleksi baru bra nirkabel dan mengonsumsi 600 Mg Vitamin E? Jelas ada beberapa pesan campuran yang dikirim ke sini dan kita semua tahu pencegahan lebih baik daripada mengobati jadi sudah waktunya untuk menyelesaikan masalah. Karena itu saya memutuskan untuk melakukan penelitian dan inilah beberapa temuan saya.

Saya tidak tahu tentang Anda, tetapi saya selalu berpikir benjolan di payudara adalah tanda pasti dan pasti kanker. Cosmopolitan edisi September, menampilkan bagian tentang menemukan benjolan di payudara Anda dan bahwa kanker payudara tidak harus menjadi diagnosis. Menurut sumber mereka, Marisa Weiss, ahli kanker payudara dan Pendiri Breastcancer.org “payudara selalu menggumpal” dan meskipun kanker payudara jarang terjadi pada wanita muda, selalu baik untuk berada di sisi yang aman dan selalu berkonsultasi dengan dokter kandungan Anda. Dia menunjukkan beberapa jenis benjolan yang berbeda yang dapat ditemukan di payudara dan apa artinya. Misalnya, jika rasanya seperti bola yang tidak bisa digerakkan tanpa rasa sakit, itu mungkin fribroadenoma yang merupakan pertumbuhan kuat pada wanita di usia 20-an dan sama sekali tidak berbahaya. Jika benjolan terasa kecil dan berkerikil, kemungkinan perubahan fibrokistik terkait dengan perubahan hormon dalam tubuh terutama di sekitar PMS. Jika benjolan berbentuk bulat atau oval itu bisa berupa kista berisi cairan yang terbentuk ketika cairan disimpan di jaringan payudara dan harus dikeringkan dengan prosedur yang disebut aspirasi jarum. Jadi sebagai permulaan, kita tahu bahwa semua benjolan tidak selalu berarti kanker payudara, terutama jika Anda masih berusia anak. Namun remaja, tidak berarti Anda tidak berisiko terkena kanker payudara juga. Satu-satunya cara untuk memastikan adalah menemui dokter kandungan Anda. Jika benjolan berbentuk bulat atau oval itu bisa berupa kista berisi cairan yang terbentuk ketika cairan disimpan di jaringan payudara dan harus dikeringkan dengan prosedur yang disebut aspirasi jarum. Jadi sebagai permulaan, kita tahu bahwa semua benjolan tidak selalu berarti kanker payudara, terutama jika Anda masih berusia anak. Namun remaja, tidak berarti Anda tidak berisiko terkena kanker payudara juga. Satu-satunya cara untuk memastikan adalah menemui dokter kandungan Anda. Jika benjolan berbentuk bulat atau oval itu bisa berupa kista berisi cairan yang terbentuk ketika cairan disimpan di jaringan payudara dan harus dikeringkan dengan prosedur yang disebut aspirasi jarum. Jadi sebagai permulaan, kita tahu bahwa semua benjolan tidak selalu berarti kanker payudara, terutama jika Anda masih berusia anak. Namun remaja, tidak berarti Anda tidak berisiko terkena kanker payudara juga. Satu-satunya cara untuk memastikan adalah menemui dokter kandungan Anda.

Edisi Oktober dari Shape Magazine benar-benar menghilangkan beberapa mitos kanker payudara di luar sana dengan sebuah artikel bagus yang berjudul “Apa yang Tidak Anda Ketahui tentang Kanker Payudara Dapat Menyakiti Anda” oleh Karyn Repinski. Mitos pertama adalah: Anda tidak bisa mendapatkan kanker binatang jika itu tidak berjalan di keluarga Anda. Seperti yang dikatakan Sr. Weiss, siapa pun dapat terkena kanker payudara. Faktor penentu sebenarnya adalah usia, hormon, riwayat biopsi dan kepadatan payudara serta faktor-faktor lainnya. Menurut Repinski, bahaya sebenarnya adalah memiliki rasa aman palsu sehingga selalu periksa dengan dokter Anda untuk berada di sisi yang aman. Mitos kedua adalah: Kanker payudara selalu muncul sebagai benjolan. Yang benar adalah tanda-tanda kanker payudara bisa datang dalam banyak cara. Misalnya, perubahan ukuran payudara Anda seperti area berlesung pipit atau penampilan kerutan pada kulit, area bersisik yang gatal, keluarnya puting susu, pembengkakan atau kemerahan pada payudara atau puting susu terbalik. Mitos ketiga adalah: antiperspiran dan bra di bawah kawat menyebabkan kanker payudara. Menurut Repinski, National Cancer Institute telah melakukan beberapa studi yang tidak menunjukkan korelasi antara kanker payudara dan deodoran atau bra kawat. Fiuh! bukankah itu melegakan ?!

Meskipun Respinski telah membersihkan beberapa area smokey, saya masih bingung tentang teori sejarah keluarga serta apakah asupan vitamin harian seperti Vitamin E menurunkan risiko seseorang. Jadi kita tahu siapa saja bisa terkena kanker payudara, tetapi apakah orang dengan riwayat keluarga perempuan yang didiagnosis pada tahap pra atau pasca menopause membuat perbedaan dalam peluang Anda untuk didiagnosis juga? Untuk menjawab pertanyaan ini saya bawa ke internet. Menurut Cancer.org “risiko kanker payudara lebih tinggi di antara wanita yang kerabat dekatnya memiliki penyakit ini.” Jika ibu, saudara perempuan atau anak perempuan Anda telah didiagnosis, Anda berisiko dua kali lebih besar. Jika dua kerabat dekat Anda didiagnosis risiko Anda pada dasarnya tiga kali lipat! Cukup menarik, kurang dari 15% wanita dengan kanker payudara memiliki anggota keluarga yang didiagnosis yang berarti bahwa 85% wanita yang terkena kanker payudara sebenarnya tidak memiliki riwayat keluarga dengan penyakit ini. Menurut Breasthealthlink.com, orang dengan riwayat keluarga kanker payudara adalah orang yang memiliki:

Kerabat yang menderita kanker payudara di kedua payudara
. Kerabat yang didiagnosis menderita kanker payudara sebelum usia 40 tahun
. Kerabat yang menderita kanker payudara dan kanker indung telur
Kerabat laki-laki yang pernah atau pernah menderita kanker payudara

Faktor keluarga yang memengaruhi risiko Anda adalah:

Jumlah kerabat dengan kanker payudara
Usia di mana kanker payudara mereka didiagnosis.
Jumlah kerabat tingkat pertama dengan kanker payudara

Langkah selanjutnya dalam penelitian ini menyanggah mitos adalah menentukan apakah asupan 600 Mg Vitamin E benar-benar akan membantu mencegah kanker payudara. Berkenaan dengan diet dan asupan vitamin, The American Cancer Society menyarankan makan diet sehat yang berfokus pada sumber-sumber nabati seperti buah-buahan, sayuran dan gandum utuh dan membatasi konsumsi makanan olahan dan daging merah. Namun, menurut Cancer.org, studi tentang efek asupan vitamin seperti Vitamin E pada kanker payudara saling bertentangan dan tidak meyakinkan. Pusat Medis Universitas Maryland menyatakan bahwa kemampuan antioksidan Vitamin E membantu menghancurkan radikal bebas yang dapat merusak sel-sel tubuh dan DNA. Studi UMMC menunjukkan bahwa wanita yang didiagnosis dengan kanker payudara menunjukkan rendahnya tingkat vitamin E dalam tubuh. Berdasarkan pengamatan ini, Para peneliti telah merasakan bahwa asupan vitamin E akan membantu mencegah kanker payudara. Namun, penelitian belum dapat membuktikan bahwa asupan vitamin memang mengurangi risiko seseorang.

Meskipun saya lebih tenang tentang mitos dan kebenaran tentang kanker payudara, saya menyadari bahwa faktor risiko sangat bervariasi dan dapat berkisar dari jenis kelamin, usia, serta sejarah keluarga, ras dan etnis. Meskipun saya tidak menyinggung ini, gaya hidup Anda juga merupakan faktor risiko kanker payudara dan termasuk: penggunaan kontrasepsi oral, terapi hormon, memiliki anak, menyusui, penggunaan alkohol, dan bahkan aktivitas fisik. Pada kenyataannya seseorang tidak pernah dapat benar-benar mengetahui secara pasti apa penyebab kanker payudara atau apa risiko individu kita. Yang penting adalah untuk mendidik diri sendiri tentang penyakit ini sehingga Anda bisa mencari tanda-tanda peringatan yang mungkin. Kenali tubuh Anda. Jika sesuatu terasa aneh atau terlihat aneh, pastikan untuk memeriksakan diri ke dokter dan selalu mendapatkan pendapat kedua, ketiga atau keempat.

Berdasarkan informasi yang saya pelajari, saya mengerti bahwa saya berisiko. Memiliki dua kerabat tingkat dua yang terkena penyakit ini meningkatkan kesadaran saya dan juga risiko saya. Nenek dari pihak ayah saya didiagnosis pada awal usia 60-an dan meninggal karena penyakit karena kurangnya pengetahuan. Nenek ibu saya di sisi lain adalah selamat dan didiagnosis pada awal 80-an dengan kanker payudara dan ovarium. Sepupu saya juga didiagnosis berusia awal 20-an. Saya mungkin tidak dapat mencegah diri saya terkena kanker payudara tetapi saya pasti dapat membantu mengurangi risiko saya. Membongkar mitos dan menemukan kebenaran adalah langkah pertama dan menempatkan gambaran yang lebih realistis dan terkendali dalam pikiran saya. Meskipun “sono” dan “mamo” saya normal saya berniat untuk mendapatkan pendapat kedua karena benjolan di payudara saya masih sangat banyak. Saya juga berniat untuk menurunkan risiko saya dengan melakukan olahraga rutin yang lebih ketat, serta makan makanan yang lebih seimbang yang terdiri dari setidaknya 5 gram porsi atau lebih banyak sayuran dan buah-buahan per hari. Saya tidak akan keluar dan membeli lemari pakaian bra baru, tetapi saya berniat untuk terus mengambil vitamin saya setiap hari, ya bahkan Vitamin E. Saya juga berencana untuk melanjutkan ujian payudara rutin saya di rumah. Jika saya tidak melakukan ujian itu secara teratur saya mungkin tidak akan pernah menemukan benjolan dan kita semua tahu pencegahan lebih baik daripada mengobati. serta makan makanan yang lebih seimbang yang terdiri dari setidaknya 5 gram porsi atau lebih sayuran dan buah-buahan per hari. Saya tidak akan keluar dan membeli lemari pakaian bra baru, tetapi saya berniat untuk terus mengambil vitamin saya setiap hari, ya bahkan Vitamin E. Saya juga berencana untuk melanjutkan ujian payudara rutin saya di rumah. Jika saya tidak melakukan ujian itu secara teratur saya mungkin tidak akan pernah menemukan benjolan dan kita semua tahu pencegahan lebih baik daripada mengobati. serta makan makanan yang lebih seimbang yang terdiri dari setidaknya 5 gram porsi atau lebih sayuran dan buah-buahan per hari. Saya tidak akan keluar dan membeli lemari pakaian bra baru, tetapi saya berniat untuk terus mengambil vitamin saya setiap hari, ya bahkan Vitamin E. Saya juga berencana untuk melanjutkan ujian payudara rutin saya di rumah. Jika saya tidak melakukan ujian itu secara teratur saya mungkin tidak akan pernah menemukan benjolan dan kita semua tahu pencegahan lebih baik daripada mengobati.

Wanita (dan pria) harus mewaspadai penyakit ini. Satu-satunya cara untuk meningkatkan kesadaran Anda adalah melalui pengetahuan. Ada banyak informasi di internet dan di perpustakaan setempat Anda dan jangan takut untuk bertanya kepada dokter Anda semua pertanyaan yang relevan. Ekspresikan kekhawatiran Anda dan bicarakan risiko pribadi Anda. Menurut American Cancer Society, kanker payudara adalah bentuk kanker yang paling umum pada wanita Amerika, kecuali untuk

tempat pengobatan syaraf kejepit di pekanbaru kulit. Hampir seperempat juta wanita akan didiagnosis pada tahun 2011 saja dan hampir 40.000 akan meninggal karena penyakit ini. Pada saat ini, ada lebih dari 2,6 juta orang yang selamat dari kanker payudara di Amerika Serikat saja termasuk nenek saya. Berkat perawatan bintang yang dia terima di Layanan Rumah Sakit Queens dan deteksi dini, dia mampu bertahan dari kanker payudara dan ovarium. Dukungan keluarga yang kuat juga merupakan faktor. Kadang keluarga korban kanker payudara dilupakan dan diabaikan, tetapi mereka juga memainkan peran yang sangat penting dalam perawatan dan dukungan yang mereka berikan kepada anggota keluarga. Merawat anggota keluarga yang didiagnosis menderita kanker payudara bisa sangat menegangkan. Bulan kanker payudara ini meluangkan waktu untuk mempelajari lebih lanjut tentang penyakit ini dan berpartisipasi dalam perjuangan untuk penyembuhan.

Artikel yang Direkomendasikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *