Menentukan Ciri-ciri Pemimpin

Apa yang membuat pemimpin yang baik? Sebagai permulaan, para pemimpin tidak menunggu orang lain memberi mereka izin untuk melakukan sesuatu. Mereka hanya melakukannya. Pemimpin menerima tanggung jawab atas pilihan yang mereka buat dalam hidup. Mereka tidak terjebak dalam sindrom “mentalitas korban”, yang ditandai oleh keinginan yang terus-menerus bagi orang-orang untuk menyalahkan orang lain karena pilihan mereka yang buruk. Intinya: Para pemimpin menyadari bahwa keputusan yang mereka ambil adalah milik mereka, dan dengan demikian bertanggung jawab penuh atas segala kegagalan yang terjadi.

Dalam dunia bisnis – terutama pemasaran jaringan dan penjualan langsung – kepemimpinan adalah bobby nasution di pilkada walikota medan unsur utama yang memisahkan orang-orang biasa-biasa saja dari para superstar. Itu adalah tindakan persuasi. Ini membuat orang melihat perspektif baru dan melakukan hal-hal yang biasanya tidak mereka lakukan. Ini tentang mengesampingkan ego Anda dan memiliki hasrat dan karisma untuk membuat orang mengikuti Anda. Pemimpin tidak mengikuti. Mereka melakukannya.

Bisakah orang biasa menjadi pemimpin? Ya tentu saja. Orang-orang dapat mengubah diri mereka dan membuat langkah besar dalam kemampuan kepemimpinan sama seperti yang mereka lakukan di bidang pengembangan pribadi lainnya. Itu dimulai dengan kepemimpinan diri batin dan berkembang ke luar untuk mempengaruhi dan menggerakkan orang lain di sekitar Anda. Kepemimpinan adalah tentang pengarahan diri sendiri dan pengendalian diri serta ditunjukkan dalam apa yang “kita lakukan.” Menjadi orang yang tepat (bersemangat, bertanggung jawab, pelaku, orang percaya) dan orang lain akan berbondong-bondong ke pangkuan Anda, dan tidak sampai.

Tetapi, seperti bidang perbaikan diri lainnya, ini bukan tugas yang mudah, karena naluri berita bobby nasution alami manusia adalah biasa-biasa saja. Ya biasa-biasa saja. Alangkah baiknya jika kita semua bisa menjadi pemimpin dengan hanya mengikuti beberapa langkah sederhana. Tetapi jalan menuju kepemimpinan membutuhkan menemukan cara kita sendiri. Arah yang kita ambil akan berbeda untuk kita masing-masing. Namun, ada beberapa sifat utama yang bisa kita fokuskan.

Tidak Takut Tapi Takut Sendiri

Jadi apa yang membuat kita tidak mengejar peluang, memimpin orang lain, mengambil tindakan dan melakukan apa yang benar-benar ingin kita lakukan? Satu kata: TAKUT. Takut akan penolakan. Takut pada orang. Takut mencoba hal baru. Takut menjadi tidak sempurna. Menikmati zona nyaman kami (rata-rata).

Hampir seolah-olah ketakutan kita benar-benar mulai menjadi seperti perbudakan. Pernah merasakan seperti itu? Anda biasanya dapat mengetahui siapa yang hidup dalam ketakutan. Mereka biasanya memakainya di lengan baju mereka. Pernah mendengar orang berkata:

“Aku akan mencobanya tetapi aku tidak punya waktu.” “Program itu tidak akan pernah berhasil. Saya sudah mencoba jaringan dan tidak berhasil sebelumnya.” “Aku akan mendengarkanmu, tapi itu terdengar seperti skema piramida.”

Daftar keraguan dan ketakutan yang bergulir dari bibir orang tidak ada habisnya. Berdirilah di antrean orang, di bus atau di tempat kerja, dan dengarkan obrolan kosong. Anda akan mendengar ketakutan orang-orang dalam percakapan sehari-hari mereka. “Oh, aku benci bekerja di sini, tetapi pasar kerja terlalu sulit untuk mencoba dan menemukan sesuatu yang lain.” Jika Anda ingin menjadi pemimpin yang hebat, belajarlah untuk menaklukkan ketakutan Anda.

Rangkul Kegagalan

Pelajari sejarah semua pemimpin hebat dan Anda akan melihat kehidupan dipenuhi dengan kegagalan. Ini disebut “gagal maju cepat.” Dan itu adalah salah satu ciri utama para pemimpin yang sukses. Itu sebabnya dibutuhkan nyali untuk menjadi seorang pemimpin. Banyak orang takut gagal dan tidak suka mengatasi masalah sulit. (Sekali lagi, tidak semua orang ingin menjadi pemimpin, kan.) Itu membutuhkan ketegasan dan kemauan untuk mengambil risiko. Dan ya, untuk GAGAL – tetapi untuk menerimanya, belajarlah darinya dan lanjutkan.

Menjadi Orang Percaya

Anak-anak perlu “melihatnya” untuk mempercayainya. Para pemimpin percaya itu SEBELUM mereka melihatnya. Ini ada sesuatu yang bisa dicoba: Coba lakukan apa yang Anda katakan akan Anda lakukan. (Ingat, kemungkinan melawan Anda). Saat dihadapkan dengan masalah dan hambatan, pilih untuk belajar dari pengalaman dan mengubahnya menjadi peluang. Jangan mengeluh dan mengeluh tentang kekalahan kemarin. (Ini kontraproduktif dan Anda terlihat seperti orang bodoh di sebelah Thomas Edison). Kunci: Sampai Anda dapat menghapus kesalahan masa lalu dari proyektor film yang terus diputar di kepala Anda, Anda tidak akan pernah bisa bergerak maju. Pemimpin percaya pada diri mereka sendiri dan percaya pada kelimpahan.

Ambil Risiko

Para pemimpin adalah orang-orang yang rela berkorban besar dalam waktu, uang, dan keluarga untuk mencapai tujuan mereka. Risiko adalah harga yang Anda bayar untuk sukses. Anda harus memikul beban dan memiliki tulang punggung untuk membuat keputusan yang tidak populer. Diarahkan secara internal, bukan “cocok secara sosial.” Anda tidak akan pernah mencapai kekayaan dan kesuksesan selama Anda peduli apa yang orang lain pikirkan tentang Anda. Ya, kepemimpinan memiliki harga, (risiko) tetapi juga menawarkan imbalan luar biasa.

Jangan Ikuti Orang Banyak

Inilah ciri penting seorang pemimpin: mereka tidak mengikuti orang banyak. Tidak ada yang luar biasa yang pernah dicapai oleh orang banyak. Kerumunan hanya berhembus angin, seperti dedaunan berserakan. Kerumunan tidak memiliki tujuan dan berakhir di tempat. Dibutuhkan keberanian untuk melawan kerumunan dan menjadi individu yang sejati, tetapi itu adalah hal yang paling menarik dan menggembirakan yang bisa kita lakukan. Itu juga yang paling sulit dan menakutkan. Itu sebabnya kesuksesan sangat sulit dipahami dan sangat langka.

Ambil Ted Turner dari ketenaran CNN, misalnya. Dia berkata, “Pimpin, ikuti, atau keluar dari jalan!” Apakah Turner bergerak bersama kawanannya? Tidak, dia adalah kapten, bukan salah satu tangan geladak. Kebanyakan orang hidup dalam kondisi kesadaran diri. Mereka pergi bekerja, mendukung keluarga mereka aktif di komunitas mereka dan adalah warga negara yang baik. Ego mereka didukung secara sosial yang berarti mereka mengikuti arus. Jadi, karena mereka bergerak bersama kawanan dan bergerak dengan kesadaran kolektif kelompok, mereka berjuang. Bukan tujuan mereka, visi atau pilihan mereka. Kebanyakan orang jarang, jika pernah, bergerak ke arah kebebasan dan ekspresi diri sejati.

Para pemimpin adalah pejuang kebebasan Anda. Mereka adalah orang-orang seperti Winston Churchill, Henry Ford, Margaret Thatcher, Thomas Jefferson, Bill Gates. Pemimpin biasanya memengaruhi ribuan orang. Setiap kali Anda membagikan energi Anda dengan cukup banyak orang lain, BAM, kesuksesan akan mengikuti. Namun masalahnya adalah bahwa gagasan kemakmuran membuat takut banyak orang karena mereka diajari bahwa uang itu jahat, atau takut akan tanggung jawab yang datang bersama kesuksesan.

Sementara dunia terus berubah, sifat-sifat pemimpin yang baik tetap konstan. Prinsip-prinsipnya abadi. Setelah Anda belajar bagaimana membebaskan pemimpin dalam diri Anda, hal-hal luar biasa terjadi.

Artikel yang Direkomendasikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *