Bagaimana Agar Tidak Memperlakukan Penyandang Disabilitas Secara Berbeda

Tujuan Lokakarya

Untuk memahami sejarah sikap dan undang-undang Amerika mengenai penyandang disabilitas;

Untuk mempelajari bagaimana membantu penyandang disabilitas dengan benar dengan cara yang sopan dan hormat;

Mempraktikkan pemberian bantuan kepada penyandang disabilitas menggunakan jari palsu , baik sesama karyawan maupun tamu museum.

Untuk mendapatkan hasil maksimal dari presentasi, silakan:

  • Dengarkan dengan pikiran terbuka;
  • Saling menghormati;
  • Tantang pemikiran Anda;
  • Bersedia untuk mempelajari sesuatu yang baru yang dapat Anda gunakan di tempat kerja!

Aktivitas Tantangan

Tas kacang

  • Letakkan bean bag di kepalamu
  • Pindah ke musik!
  • Jika bean bag Anda jatuh dari kepala Anda, bekukan sampai pemain lain, tanpa kehilangan beanbagnya, mengambil beanbag yang jatuh dan memasangkannya di kepala orang yang membeku.
  • Jika penyelamat kehilangan beanbag-nya, maka dia juga dibekukan sampai orang lain muncul untuk menyelamatkan mereka berdua.

Apa objek permainannya?

Bagaimana Anda “menang”?

Apa keuntungan mengambil beanbag teman sekelas?

Apa Definisi Disabilitas?

Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika (ADA), sebagaimana diubah oleh Undang-Undang Amandemen ADA tahun 2008 (ADAAA), melarang diskriminasi atas dasar disabilitas di beberapa bidang utama termasuk: layanan pemerintah negara bagian dan lokal, tempat akomodasi umum, pekerjaan, telekomunikasi dan angkutan.

Penyandang disabilitas adalah orang yang (3 definisi bagian):

  • Memiliki gangguan fisik atau mental yang secara substansial membatasi satu atau lebih aktivitas kehidupan utama;
  • Memiliki catatan penurunan nilai tersebut, meskipun saat ini mereka tidak memiliki penurunan nilai; atau
  • Dianggap memiliki kelainan seperti itu.

Apa yang dianggap sebagai disabilitas?

ADA tidak mencantumkan kondisi yang dianggap cacat; namun itu mencantumkan yang tidak termasuk.

Tidak tercakup dalam ADA adalah homoseksualitas, biseksualitas, waria, transeksualisme, perjudian kompulsif, kleptomania, pyromania, pedofilia, eksibisionisme, voyeurisme, gangguan identitas gender yang bukan akibat dari gangguan fisik, gangguan perilaku seksual lainnya.

ADA tidak mencakup individu yang saat ini terlibat dalam penggunaan narkoba ilegal.

Sebuah kondisi jangka pendek umumnya bukan cacat. Tesnya adalah apakah penurunan nilai secara nyata membatasi aktivitas kehidupan utama saat menilai durasi, ruang lingkup, dan dampak penurunan nilai.

Kegiatan Kelompok Kecil

Bagilah menjadi kecil untuk mendiskusikan pengalaman Anda dan contoh contoh Anda telah membantu rekan kerja atau tamu museum penyandang disabilitas Jual Jari Palsu Murah berikut:

  • Fisik
  • Indrawi
  • Intelektual atau Perkembangan
  • Emosional
  • Tak terlihat

Ingatlah bahwa situasi setiap orang adalah unik!

Cacat fisik: keterbatasan fungsi fisik, mobilitas, ketangkasan atau stamina seseorang; daftar singkat contoh:

  • Cedera tulang belakang
  • Amputasi
  • Palsi serebral
  • Sklerosis ganda
  • Spina bifida
  • Cedera muskuloskeletal (misalnya cedera punggung)
  • Radang sendi
  • Distrofi otot

Gangguan sensorik: keterbatasan satu atau lebih indera seseorang; termasuk:

  • Gangguan Pendengaran
  • tinitus
  • Penglihatan terbatas/Kebutaan
  • Kehilangan Penciuman
  • Kesadaran spasial

Seseorang dapat dilahirkan dengan cacat atau dapatkah ia berkembang sepanjang hidupnya.

Disabilitas intelektual – keterbatasan signifikan dalam fungsi intelektual dan perilaku adaptif, yang mencakup keterampilan sosial dan praktis. Berasal sebelum usia 18 tahun. Mempengaruhi sekitar 3% dari populasi.

  • Gangguan Spektrum Autisme
  • Sindrom Down
  • Sindrom X rapuh
  • Gangguan Spektrum Alkohol Janin (FASD)

Emosional

  • Penyakit mental tidak ada hubungannya dengan kecerdasan.
  • Penyakit mental adalah suatu kondisi yang mengganggu pemikiran, perasaan, suasana hati, dan kemampuan seseorang untuk berhubungan dengan orang lain.
  • Menghasilkan kapasitas yang berkurang untuk menghadapi kehidupan sehari-hari
  • Dapat mencakup depresi berat, skizofrenia, gangguan bipolar, gangguan obsesif kompulsif (OCD), gangguan panik, dan gangguan kepribadian.

Ketidaktampakan Disabilitas

Pekalah bahwa disabilitas datang dalam berbagai jenis, dan setiap orang adalah individu

Dampak disabilitas seseorang mungkin tidak mudah terlihat.

Seseorang mungkin dianggap malas, padahal disabilitas tersebut berdampak pada kemampuannya untuk belajar, bekerja, dan berfungsi.

Guru dan teman sebaya mungkin hanya melihat masalah perilaku atau perilaku tidak kooperatif, daripada mengakomodasi kecacatan.

Sejarah Singkat Perundang-undangan

1964 – Judul 7 Undang-Undang Hak Sipil

1973 – Undang-Undang Rehabilitasi, Bagian 504

1990 – Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika – Hukum hak-hak sipil komprehensif pertama untuk penyandang disabilitas.

Sejarah, lanjutan

2008 – ADA Amendments Act

Definisi yang diperluas dari istilah disabilitas untuk memasukkan individu dengan amputasi, disabilitas intelektual, Epilepsi, Multiple Sclerosis, HIV/AIDS, Diabetes, Muscular Dystrophy, dan kanker;

Menyeimbangkan antara kepentingan karyawan dan majikan;

Membatalkan dua keputusan penting Mahkamah Agung (Sutton vs. United Airlines, Inc. dan Toyota Motor Manufacturing, Kentucky, Inc. vs. Williams), di mana pengadilan yang lebih rendah telah menemukan bahwa situasi individu bukan merupakan kecacatan, oleh karena itu pertanyaan tentang diskriminasi tidak pernah diajukan ditujukan.

Sikap Amerika – FDR

Franklin Delano Roosevelt

Presiden Amerika Serikat ke-32 dari tahun 1933 hingga 1945.

Sempat mengalami kelumpuhan akibat Polio.

Meski penggunaan kursi roda sudah menjadi rahasia umum, kursi roda tersebut tidak diperlihatkan oleh media.

Kumpulkan Pikiran Anda

Bagaimana perasaan Anda tentang patung FDR berjubah?

Menurut Anda apa yang lebih penting: menghormati keinginan Presiden Roosevelt ATAU mencerminkan pandangan modern penyandang disabilitas?

Bagaimana spektrum pendapat ini dapat tercermin di tempat kerja?

Sebagai seorang manajer, bagaimana Anda bekerja untuk membawa pemahaman dan penerimaan di antara staf Anda, sambil mengikuti pedoman ADAAA saat ini?

Mari kita lihat contoh terkini dari penyandang disabilitas yang telah mencapai status selebriti!

Stevie Wonder

Lahir prematur pada tahun 1950 di Michigan. Menderita retinopati prematuritas (ROP), akibat terlalu banyak oksigen di inkubator rumah sakit.

Mulai bermain instrumen pada usia dini dan menandatangani kontrak dengan Motown Records pada usia 11 tahun. Memiliki karir menulis dan rekaman yang luar biasa.

Sorotan selebriti dapat membantu membawa isu-isu penting menjadi sorotan.

Jim Abbott

Lahir pada tahun 1967, di Flint, Michigan, tanpa tangan kanan

Bintang bisbol untuk Universitas Michigan

Dimainkan di Olimpiade Musim Panas 1988

Memainkan Major League Baseball, dan bermain tanpa pemukul pada tahun 1993 sebagai NY Yankee.

Amy Purdee

Lahir pada tahun 1979 di Las Vegas, Nevada

Meningitis tertular pada usia 19, mengakibatkan amputasi ganda di bawah lutut dan transplantasi ginjal

Atlet Paralimpiade di Snowboarding – Peraih Medali Perunggu

Terminologi Seiring Waktu

Cacat – istilah yang tidak valid dan menghina yang tidak lagi dapat diterima untuk menggambarkan penyandang disabilitas;

Terbelakang – istilah medis yang dapat digunakan sebagai cercaan; tidak lagi dapat diterima dalam bahasa sehari-hari:

Cacat – sesuatu yang menghambat atau menghalangi, seperti dalam perlombaan; tidak lagi digunakan untuk menyebut orang;

Orang normal – hindari penggunaan istilah ini saat membuat perbandingan, karena ini menyiratkan bahwa penyandang disabilitas tidak normal. Setiap orang adalah unik dan memiliki identitas dan kemampuannya sendiri;

Penyandang Disabilitas – bahasa “orang-pertama” yang berfokus pada individu, bukan kondisi mereka.

Menggunakan Bahasa Orang-Pertama

Panduan Gaya Asosiasi Psikologi Amerika

  • Nama orang atau kata ganti pertama
  • Deskripsi gangguan atau kecacatan kedua
  • Deskriptor tidak boleh mengubah atau membatasi orang tersebut

Contoh:

  • Seorang anak laki-laki dengan Sindrom Down, bukan “anak laki-laki Sindrom Down”;
  • Sydney memiliki gangguan pendengaran, bukan “gadis tuli”.

Diskusi: Apa yang Anda Lakukan?

Tentang Situasi Pekerjaan yang Mungkin Anda Hadapi

Seorang tamu tiba di sebuah acara dengan kucing di kereta dorong. Dia mengklaim kucing itu adalah hewan pelayan. Apakah Anda mengizinkan dia masuk?

Sekelompok 60 anak bergerak dari pameran lantai 1 ke lantai 2 melalui satu-satunya tangga di sayap. Satu anak menggunakan kruk. Sebagai pemandu wisata grup, bagaimana Anda menangani transisi antar lantai?

Apa pekerjaanmu?

Pedoman untuk Diikuti

  • Jika tamu mengklaim bahwa kucing itu bersamanya sebagai hewan penolong, kucing dapat diizinkan untuk menemaninya ke acara tersebut. Dia tidak perlu membuat dokumen apa pun untuk membenarkan hewan penolong.
  • Tinjau opsi dengan guru/pendamping siswa. Jika anak ingin naik lift, sarankan sekelompok kecil siswa dan orang dewasa menemaninya, sehingga dia tidak merasa sendirian atau dikucilkan.
  • Tanyakan kepada tamu apakah dia ingin duduk atau berpegangan pada kursi di dalam wahana.

Karyawan Penyandang Disabilitas: Apa itu Akomodasi yang Wajar?

Akomodasi yang wajar adalah bantuan atau perubahan posisi atau tempat kerja yang memungkinkan seorang karyawan melakukan pekerjaannya meskipun memiliki disabilitas.

Di bawah Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika, pemberi kerja diharuskan menyediakan akomodasi yang wajar bagi karyawan penyandang disabilitas yang memenuhi syarat, kecuali jika hal itu akan menimbulkan kesulitan yang tidak semestinya.

Contoh Akomodasi yang Wajar

  1. Menyediakan kursi untuk kasir yang menggunakan kruk agar bisa duduk saat tidak membantu pelanggan.
  2. Memesan tempat parkir yang dekat dengan pintu masuk bagi karyawan yang kesulitan berjalan karena kehilangan anggota badan.
  3. Memberikan instruksi dan informasi secara tertulis bagi karyawan yang mengalami gangguan pendengaran.
  4. Mengizinkan anggota staf untuk membawa hewan penolong ke tempat kerja.
  5. Mengizinkan karyawan dengan tinnitus untuk memutar musik latar untuk membantu memblokir dering di telinganya.
  6. Membiarkan istirahat kerja lebih sering atau menyediakan cakupan cadangan ketika seorang karyawan penyandang disabilitas perlu istirahat.
  1. Menyediakan peralatan khusus untuk karyawan yang kehilangan tangan atau jari, seperti keyboard dengan tombol besar, keyboard satu tangan, trackball, touchpad, atau perangkat lunak pengenalan suara.
  2. Fleksibilitas dalam penjadwalan untuk memungkinkan karyawan dengan Gangguan Stres Pasca Trauma untuk menghadiri sesi konseling atau menawarkan waktu mulai yang lebih lambat kepada anggota staf dengan cedera tulang belakang yang memiliki rutinitas perawatan pribadi yang panjang.
  3. Mengurangi gangguan, memberikan informasi secara tertulis, memecah tugas kompleks menjadi langkah-langkah kecil untuk seseorang dengan cedera otak traumatis.
  4. Memastikan peralatan berada dalam jangkauan karyawan yang menggunakan kursi roda.
  5. Menyesuaikan ketinggian meja kantor untuk anggota staf yang menggunakan kursi roda, dan memastikan ruang tidak terhalang oleh keranjang sampah atau barang lainnya.

Praktik yang Tidak Dapat Diterima

Contoh Catatan atau Riwayat Disabilitas

Contoh:

  • Majikan menolak untuk mempekerjakan kandidat yang memenuhi syarat karena riwayat penyakit mental, meskipun orang tersebut telah cukup pulih untuk melakukan semua fungsi penting dari pekerjaan tersebut.
  • Seorang dokter gigi menolak untuk merawat pasien karena didiagnosa mengidap HIV, padahal diagnosa tersebut terbukti salah.
  • Sebuah gerai ritel memecat seorang wanita hamil, karena mereka menganggap dia tidak akan bisa bekerja selama musim liburan yang sibuk.

Praktik yang Tidak Dapat Diterima

Dianggap Memiliki Gangguan

Contoh:

  • Seorang karyawan telah mengontrol tekanan darah tinggi, yang tidak secara substansial membatasi. Namun, majikannya khawatir bahwa karyawan tersebut akan menderita serangan jantung dan menugaskan kembali karyawan tersebut ke pekerjaan yang tidak terlalu berat.
  • Seseorang dengan luka bakar atau bekas luka yang parah sebenarnya tidak memiliki kecacatan. Dia mungkin dianggap memiliki disabilitas ketika dia menghadapi diskriminasi berdasarkan sikap orang-orang terhadapnya.
  • Kandidat yang kelebihan berat badan untuk posisi sopir bus tidak dipekerjakan karena majikan berasumsi (tanpa melakukan tes) bahwa dia tidak akan dapat bergerak cukup cepat dalam keadaan darurat.

Kesopanan

Mengunyah permen karet – Jangan mengunyah permen karet saat berbicara dengan orang dengan gangguan pendengaran. Itu membuatmu lebih sulit untuk mengerti

Berdiri di depan – Saat berbicara dengan orang dengan gangguan pendengaran, berdirilah tepat di depan, sehingga mereka dapat melihat bibir Anda

Kertas dan pensil – Siapkan kertas dan pensil, jika berkomunikasi melalui kata-kata tertulis mungkin lebih efektif daripada kata-kata lisan

Duduk – ketika berbicara dengan seseorang di kursi roda, duduklah! Melihat ke atas dapat melukai leher mereka, dan merupakan kesopanan umum untuk sejajar dengan mata.

Tanyakan apakah orang tersebut menginginkan bantuan sebelum bertindak – Jangan berasumsi bahwa seseorang membutuhkan bantuan. Miliki rasa hormat dan kesopanan untuk bertanya bagaimana Anda dapat membantu, dan kemudian ikuti petunjuk

Bersabarlah – Jangan memutar mata, menyilangkan tangan, atau terburu-buru pada orang yang membutuhkan waktu ekstra.

Gunakan bahasa orang-pertama – selalu merujuk orang pertama dan tidak menggunakan situasi mereka sebagai deskriptor.

Kuis Akhir Sesi

Anda berada di Meja Informasi dan seorang tamu di kursi roda memiliki pertanyaan. Apa cara paling sopan untuk mendekati interaksi?

Seorang karyawan yang Anda kelola telah didiagnosis menderita multiple sclerosis. Dia mulai berjalan dengan tongkat, dan mampu melakukan fungsi pekerjaannya sebagai fasilitator kelompok sekolah di laboratorium. Diskusikan jenis akomodasi apa yang dapat dibuat untuknya.

Seorang anak yang menggunakan kruk ingin menonton Dive Show di Kelp Tank. Semua kursi terisi dan banyak pengunjung memenuhi area pandang terbuka. Bagaimana Anda mengakomodasi anak, sehingga dia bisa melihat pertunjukan?

Sebutkan 3 informasi baru yang Anda pelajari, yang dapat Anda gunakan dalam pekerjaan.

1- Meja Informasi

Undang tamu ke sisi konter yang dapat diakses kursi roda.

Duduklah di kursi, sehingga Anda sejajar dengan mata.

Jawab pertanyaannya dengan hormat.

Tanyakan apakah tamu membutuhkan bantuan.

Tanyakan apakah dia familiar dengan lokasi lift.

2- Akomodasi Karyawan

Tinjau tugas pekerjaan karyawan dan diskusikan jika ada penyesuaian yang perlu dilakukan saat ini, seperti penugasan kembali, waktu tambahan untuk tugas, penggunaan kursi saat bekerja.

Buat rencana untuk meninjau situasinya sesuai kebutuhan, untuk melihat apakah ada akomodasi atau penugasan kembali yang perlu dilakukan.

Misalnya, seorang karyawan yang memimpin eksperimen siswa di laboratorium dapat ditugaskan kembali ke Meja Informasi untuk menjawab telepon dengan headset.

3- Melihat Pertunjukan

  • Mengingat situasinya melibatkan seorang anak, berkonsultasilah dengan orang tua atau pendamping siswa tersebut.
  • Tanyakan apakah anak ingin duduk di dekat tangki atau di bangku.
  • Tunjukkan kepada keluarga di mana area tempat duduk untuk penyandang disabilitas berada.
  • Jika seseorang duduk di area itu, bekerjalah dengan hormat dengan tamu untuk menemukan tempat bagi anak tersebut. Rambu-rambu yang dipasang menunjukkan bahwa areal tersebut diperuntukkan bagi orang-orang berkebutuhan khusus.
  • Jika tidak ada ruang gerak, tanyakan apakah anak ingin kursi untuk duduk, atau tanyakan pada tamu apakah mereka keberatan pindah untuk mengakomodasi anak.
  • Ingatlah bahwa Anda bertanggung jawab atas para tamu selama pertunjukan menyelam. Merasa diberdayakan untuk membuat situasi menyenangkan bagi para tamu, dengan cara yang sopan. Hubungi supervisor Anda jika Anda membutuhkan bantuan tambahan.

Baca juga: Jam Waktu Elektronik dengan Tarif Rendah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *